#1
TOPSKOR   |   Harian Olahraga Pertama di Indonesia


Yamaha Dibayang-bayangi Masalah Mesin
19 September 2020 03:54 WIB
MISANO - Dua pembalap Tim Petronas Yamaha SRT, Fabio Quartararo (2) dan Franco Morbidelli (1), mampu memenangi tiga dari enam lomba yang sudah digelar. Ini jelas menjadi poin plus tersendiri bagi mereka.

Empat pole position juga berhasil direbut Yamaha. Masing-masing dua lewat Fabio Quartararo dan pembalap tim pabrikan Monster Energy Yamaha MotoGP, Maverick Vinales.

Dua tim Yamaha, Petronas SRT dan Monster Energy, juga mampu berada di peringkat pertama dan kedua klasemen tim.


Baca Juga :
- Honda dan Repson Sepakat Perpanjang Kerja Sama
- Valentino Rossi Tak Mau Kehilangan Momen Pesta Ultah Pacarnya, Tapi Pulangnya Malah Covid-19

Di klasemen pabrikan, Yamaha juga memimpin dengan 113 poin (dihitung poin pembalap dengan finis terbaik) meskipun hanya unggul enam angka dari Ducati.

Kendati begitu terlihat nyaman, bahaya besar sejatinya sedang mengintai Yamaha karena keandalan (reliability) mesin YZR-M1 yang sangat buruk musim ini.

Melihat jumlah mesin yang sudah dipakai, sepertinya satu atau beberapa pembalap Yamaha akan start dari pit-lane akibat sanksi menggunakan mesin lebih dari lima di MotoGP 2020. Artinya, mereka baru membuka gas setelah semua pembalap start dan melewati pit

Karena pandemi Covid-19, MotoGP 2020 sempat ditunda cukup lama hingga beberapa lomba dipangkas dari biasanya 19 atau 20 lomba. Kini, MotoGP 2020 hanya berdurasi 14 putaran. Sesuai kesepakatan asosiasi pabrikan, jumlah mesin yang bisa dipakai pun dikurangi.

Pabrikan non-konsesi (Honda, Yamaha, Ducati, Suzuki) maksimal hanya boleh menggunakan lima mesin dari sebelumnya, tujuh. Sementara, pabrikan konsesi (KTM, Aprilia) hanya bisa memakai tujuh dari sebelumnya sembilan.

Dengan alasan krisis ekonomi akibat pandemi, mesin MotoGP 2020 ini pun dihomologasi untuk digunakan lagi pada musim depan.

Jika problem Yamaha -- seperti diisukan -- adalah benar karena kesalahan produksi desain katup pada kepala silinder, mereka tidak akan kesulitan melakukan perubahan untuk mesin musim depan.

Yang menjadi masalah justru tahun ini. Posisi Yamaha dalam perburuan gelar bisa sangat terganggu jika pembalap andalan mereka terkena penalti akibat jumlah mesin yang dipakai melewati batas (lima).

Yamaha finis 1-2 (Fabio Quartararo-Maverick Vinales) di GP Spanyol lalu 1-2-3 (Fabio Quartararo-Maverick Vinales-Valentino Rossi) di GP Andalusia yang keduanya berlangsung di Sirkuit Jerez. Namun setelah itu mereka kesulitan di Brno (Rep. Ceko) dan dua lomba di Red Bull Ring (Austria dan Styria).

Pada lomba terakhir, GP San Marino di Sirkuit Misano World Marco Simoncelli, Yamaha mampu kembali menang lewat Franco Morbidelli. Namun, Quartararo kehilangan posisi puncak klasemen setelah tidak mampu finis.

Bila melihat performa Yamaha di Misano -- Morbidelli menang dan Maverick pole position -- lomba GP Emilia Romagna di lintasan yang sama pada Minggu (20/9/2020) nanti seharusnya bisa kembali dimanfaatkan Yamaha untuk menuai banyak poin.

Meskipun begitu, mereka kembali harus mempertimbangkan alokasi mesin yang sudah dihabiskan para pembalap. Hingga enam putaran MotoGP yang sudah digelar, Quartararo masih yang terbaik dari manajemen mesin dibanding tiga pembalap Yamaha lainnya.

Vinales sudah "membuang" mesin ke-2 di Andalusia. Kini ia tinggal memiliki empat mesin untuk delapan lomba ke depan, termasuk Misano II (GP Emilia Romagna). Di lomba Misano I lalu, Vinales memakai mesin nomor 4.

Morbidelli juga sudah "membuang" satu mesin (mesin 4) di Rep. Ceko. Saat memenangi lomba Misano I lalu, Morbidelli memakai mesin nomor 5.

Rossi tidak bisa lagi memakai mesin nomor 1 sejak GP Andalusia. Namun, ia silih berganti menggunakan mesin nomor 3 dan 4 sejak Andalusia hingga Misano I.


Baca Juga :
- Raih Hasil Mengecewakan di Aragon, Fabio Quartararo Deteksi Penyebab
- GP yang Tak Terlupakan bagi Alex Rins, Mulai Lomba dari Posisi 10, Menang, sampai Minta Bantuan karena Motornya Mogok

Juara dunia MotoGP tujuh kali itu (2001, 2002, 2003, 2004, 2005, 2008, 2009) mengistirahatkan mesin nomor 2 dan sama sekali belum memakai mesin nomor 5.

Quartararo sama sekali belum pernah "membuang" mesin. Ia memakai mesin nomor 1 dan 2 di Jerez I (GP Spanyol). Mesin nomor 3 dan 4 dipakai Quartararo di Jerez II (Andalusia) hingga Misano I (San Marino). Seperti Rossi, Quartararo juga belum pernah memakai mesin nomor 5.

BERITA TERKAIT

Penulis
Total Komentar 0
Tulis Komentar +
ARTIKEL SEBELUMNYA